Perusahaan China Berambisi Kuasai Produksi Kwh Meter PT PLN



Produsen pengukur energi listrik asal China, Wasion Group, berambisi menangi tender pengadaan kWh meter dari PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero.

Setelah bekerja sama selama empat tahun terakhir dengan pangsa pasar hampir 100 persen di Indonesia, Wasion Group kini membidik sedikitnya 30 persen dari total 1,5 juta unit kWh meter yang dibutuhkan PLN.

"Kami sudah mengirim sampel yang sekarang sedang diuji coba PLN," tutur Direktur untuk Pasar Luar Negeri Wasion Group, Zhang Zenhua, saat menerima kunjungan delegasi wartawan negara-negara ASEAN, di Changsha, China.

Jika berhasil memenangi tender, perusahaan yang berbasis di Provinsi Hunan itu akan menyuplai sekitar 430.000 unit kWh meter 1 fase pada kuartal empat 2017, menyusul pemberlakuan aturan baru pemasok ganda dari pemerintah.

Proses penawaran ini dianggap penting karena akan mendongkrak nilai penjualan produk Wasion Group di Indonesia menjadi USD10 juta per tahun.

"Sekarang nilainya hanya USD3-USD4 juta karena didominasi produk pengukur listrik untuk industri yang kuantitasnya tidak banyak," ujar Zhang.

Pada awal tahun depan, Wasion Group juga berencana memperkenalkan pengukur energi air ke Indonesia.

Sejak membentuk divisi khusus untuk eksplorasi pasar luar negeri pada 2000, Wasion Group telah menyuplai produknya ke berbagai negara di Asia, Afrika, serta Amerika Latin.

Perusahaan yang mencatat nilai ekspor tahunan sebesar USD50 juta itu juga baru saja memenangi tender pengadaan kWh meter untuk Austria.

Dalam menjalankan bisnisnya, perusahaan yang setiap tahun mampu memproduksi hingga 20 juta unit pengukur energi listrik, air, dan gas itu mempromosikan teknologi pintar untuk mengurangi ongkos energi dan tingkat karbondioksida lewat konsep ramah lingkungan. 

[okz]
loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...