Program 35.000 MW Kementrian ESDM Melenceng Dari Rencana



Menterian ESDM, Ignasius Jonan menegaskan akan melaksanakan program prioritas pemerintahan Joko Widodo – Jusuf Kalla berupa pembangunan listrik 35.000 MW dengan semaksimal mungkin.
Dia memperkirakan seluruh kontrak pembangunan program ini sudah dicapai penandatanganan paling lambat awal tahun 2019.
“Saya yakin 2018, seluruhnya (35.000 MW) sudah kontrak, paling lambat awal 2019,” ujarnya, ditulis Rabu (16/8).
Ia menambahkan, Pemerintah akan mencoba menyelesaikan target 35.000 MW total ini sampai 2024-2025. “Ini jalan terus, mudah-mudahan (tahun) 2019 kira-kira 19.000 sampai 20.000 (MW) sudah berjalan,” lanjut Jonan.
Jonan menjelaskan, dulu estimasi awal 35.000 MW akan selesai dalam lima tahun bila pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 7-8 persen, namun sekarang faktanya dalam tiga tahun ini pertumbuhan ekonomi hanya lima persen, sehingga wajar bila 35.000 MW mengalami perlambatan.
“Indonesia bagian dari ekonomi global, perlambatan pertumbuhan berpengaruh, nggak mungkin akan naik sendiri,” ungkapnya.
Sebelumnya dalam laporan capaian semester subsektor ketenagalistikan (4/8) dilaporkan progress pelaksanaan program 35.000 MW hingga semester I tahun 2017 yang sudah COD/komisioning 768 MW, konstruksi 14.193 MW, PPA belum konstruksi 8.550 MW, pengadaan 5.155 MW dan perencanaan 7.170 MW.
Pemerintah juga terus membenahi pengaturan pokok-pokok Power Purchase Agreement (PPA), subsidi listrik tepat sasaran, hingga permasalahan penyediaan lahan dan perizinan dalam rangka percepatan pencapaian target 35.000 MW ini.
loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...