Nah Loh! Pengamat: Dukungan HT Bisa Turunkan Elektabilitas Jokowi



Pengamat politik, Muchtar Effendy Harahap, menilai kemungkinan besar dukungan Ketua Umum Partai Perindo, Harry Tanoesudibjo (HT), untuk Joko Widodo dalam Pemilu 2019 mendatang berkaitan dengan status tersangka HT. Muchtar mengatakan, kemungkinan tersebutlah yang paling mungkin dalam tindakan HT yang secara tiba-tiba mendukung Joko Widodo.

"Saya sangat percaya, itu kan dalam rangka mengendalikan agar masuk ke koalisi," ujarnya saat dihubungi Republika.co.id, Rabu (2/8).

Muchtar menilai, HT juga dianggap sebagai lawan politik tangguh karena merupakan lawan yang memiliki banyak media massa di Indonesia. Selain itu, kata dia, alasan dukungan karena status tersangka dikuatkan dengan merapatnya HT pada Pilgub DKI Jakarta kepada pasangan Anies-Sandi yang diusung partai nonkoalisi pemerintahan Jokowi.

Menurut pengamat politik asal Network for South East Asian Studies (NSEAS) ini, pencegalan lawan politik dengan cara yang dilakukan pada HT justru akan menurunkan elektabilitas Jokowi. Masyarakat akan menilai, kata dia, politik yang dimainkan pendukung Jokowi untuk maju ke pencalonan presiden 2019 mendatang adalah cara kotor dan memaksa.

"Justru menurunkan elektabilitas Jokowi karena malah terlihat sengaja mengkriminalisasi lawan politik untuk meraih dukungan," katanya.

Ada kesan di masyarakat, lanjut dia, bahwa HT mendukung Jokowi karena HT dikriminalkan dan dipaksa berbalik mendukung Jokowi untuk melepas diri dari jeratan hukum. "Melihat HT yang teraniaya sehingga harus memberikan sikap dukungan agar terlepas dari aniaya malah mengundang simpatik masyarakat terhadap HT," ujar dia mengakhiri.

loading...

Subscribe to receive free email updates:

loading...